Home Berita Utama Berharap Demokrat Aceh yang Lebih SIAP di Tangan Muslem?

Berharap Demokrat Aceh yang Lebih SIAP di Tangan Muslem?

86
0
Penulis : Amrizal, S.Pd. M.Pd

AdvokasiRakyat.id | Banda Aceh – Baru-baru ini muncul statemen yang kembali menggairahkan publik Aceh untuk melakukan analisa-analisa pendek terkait hengkangnya sebagian besar dukungan Dewan Perwakilan Cabang (DPC) Partai Demokrat kepada Nova Iriansyah yang dikabarkan beberapa waktu lalu menyatakan tidak akan maju lagi menjadi ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Partai Demokrat Aceh.

Gerangan tersebut telah membuat setidaknya meja warung kopi kembali berkicau hangat seputar ikhwal ketidaksukaan publik kepada Gubernur Aceh itu dengan munculnya anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Muslim, S.Hi MM sebagai kandidat baru di bursa Musyawarah Daerah (MUSDA) Aceh kali ini.

Ada yang menyatakan itu adalah konsekuensi dari perkataan Nova yang dinilai inkonsisten atau sikap maju mundurnya untuk kembali memimpin DPD Aceh, ada pula yang menilai sudah selayaknya Nova diganti untuk citra Partai Demokrat yang lebih baik lagi dimasa yang akan datang.

Diluar persoalan internal kepartaian, memang trend negatif acap kali tersemat kepada sosok Nova, dari mulai banyaknya kebijakan-kibajakan yang tidak pro masyarakat sampai pengelolaan keuangan Aceh yang kacau sehingga berdampak pada perekonomian Aceh yang kian hari semakin terpuruk saja di level nasional bahkan dikabarkan Aceh kembali menoreh predikat termiskin disumatera.

Mungkinkah Kader Tak Gerah?

 

Dengan isu yang pernah menyeret nama beliau menjadi sasaran penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga menjadi alasan kuat lainnya sehingga sudah sepatutnya Pak Nova di evaluasi dengan tegas sebelum menjadi momok buruk bagi Demokrat khususnya di Aceh. Bila menilik visi misi partai wajar-wajar saja kader gerah bila tidak, itu sangat tidak sopan jika perjuangan Demokrat adalah untuk rakyat.

Namun menurut penulis itu hanya segumpal kecil persoalan, kemungkinan ada soal-soal yang lebih besar secara internal sehingga Gubernur Aceh itu layak untuk diganti

Bagimana dengan Muslim, SHi. MM ?

Akrab disapa bang Muslem memang sosok yang selama ini aktif bersuara dan bekerja di daerah pemilihan khususnya. Dipercaya 3 kali duduk disenayan merupakan prestasi yang tidak mudah untuk didapat artinya selama ini anggota DPR RI itu mampu membangun hubungan yang baik serta berkelanjutan dengan masyarakat di daerah.

Kapasitasnya sebagai hattrick anggota DPR RI daerah pemilihan Aceh dan sekarang menjabat sebagai Kepala Departemen IV Bidang Pertanian, Kehutanan, dan Kemaritiman DPP Partai Demokrat serta Sekretaris Jendral DPP IMDI bisa menjadi alasan utama para pemilih di Musda nantinya.

Pendapat singkat dari salah satu kader yang kami temui menyatakan “mendukung bang muslem sebagai ketua DPD bukan soal siapa yang layak antara beliau dengan pak nova akan tetapi beliaulah satu satunya untuk sekarang yang mampu membawa setidaknya mengembalikan citra baik partai Demokrat di Aceh”.

Kembali penulis menilai bahwa dukungan yang saat ini tersuarakan kepada beliau bukanlah dukungan minta-minta akan tetapi itu adalah dukungan murni dari hasil ketidak puasan yang terjadi selama ini alhasil para kader bergerak sendiri mencari siapa sosok yang pas dan pasti serta masih bersih dari kasus untuk memimpin mereka kedepan.

Kabarnya ada 13 DPC yang sudah tercatat mendukung beliau dan diperkirakan akan terus bertambah disisi lain juga diberitakan beberapa DPC juga telah menyatakan sikap setia untuk terus mendukung sang ketua yang lama tersebut. Dengan begitu proses musyarawah daerah partai Demokrat kali ini akan sangat dinamis dan seru bila dibandingkan dengan partai-partai lain di Aceh yang keseringan hanya memunculkan satu calon tunggal.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here